Biografi Pendiri & Pengasuh

 Biografi Abuya Habib Hasan Bin Ahmad Baharun





A. Kelahiran Dan Silsilah .
Al Habib Hasan Baharun lahir di Sumenep pada tanggal 11 Juni 1934 dan merupakan putra pertama dari empat bersaudara dari Al Habib Ahmad bin Husein dengan Fathmah binti Ahmad Bachabazy.
Adapun silsilah dzahabiyah yang mulia dari beliau adalah Al Habib Hasan Bin Ahmad bin Husein bin Thohir bin Umar bin hasan Baharun

B. Masa Kanak-kanak.
Sejak kecil kedisiplinan dan kesederhanaan telah ditanamkan oleh kedua orang tua beliau sehingga mengantarkannya tumbuh menjadi sosok pribadi yang mempunyai akhlaq dan sifat yang terpuji.

C. Pendidikan.
Pendidikan agama selain diperoleh dari bimbingan kedua orang tuanya dia dapatkan juga dari Madrasah Makarimul Akhlaq Sumenep dan dari kakeknya yang dikenal sebagai ulama besar dan disegani di Kabupaten Sumenep yaitu Ustadz Achmad bin Muhammad Bachabazy. Setelah kakeknya meninggal dunia beliau menimba ilmu agama dari paman-pamannya sendiri yaitu Ust. Usman bin Ahmad Bachabazy dan Ust. Umar bin Ahmad Bachabazy. Semangat belajar Ust. Hasan Baharun sejak kecil memang dikenal rajin dan ulet, bahkan apabila bulan Ramadhan tiba beliau belajar semalam suntuk, mulai sehabis tadarrus quran sampai menjelang shubuh. Beliau belajar dan mendalami ilmu-ilmu agama khususnya ilmu fiqih serta menjadi murid kesayangan Al-Faqih Al-Habib Umar Ba’aqil Surabaya.
Disamping pendidikan agama beliau juga menuntut pendidikan ilmu umum mulai dari Sekolah Rakyat (SR/setingkat SD), Pendidikan Guru Agama (PGA) 6 tahun dan hanya sampai di kelas 4 karena pindah dan melanjutkan ke SMEA di Surabaya.

D.  Masa Remaja dan Pengalaman Organisasi.
Semasa remaja beliau senang berorganisasi baik Remaja Masjid ataupun organisasi lainnya seperti Persatuan Pelajar Islam (PII) bahkan beliau pernah diutus untuk mengikuti Muktamar I PII se-Indonesia yang diselenggarakan di Semarang. Dan pernah menjabat Ketua Pandu Fatah Al Islam di Sumenep. beliau aktif pula di partai politik yaitu Partai NU (Nahdlatul Ulama) dan menjadi jurkam yang dikenal berani dan tegas menyampaikan kebenaran. Dan di Pasuruan beliau menjabat sebagai Ketua Majlis Ulama Indonesia ( MUI ) sampai akhir hayatnya.

E.  Perjalanan dan Konsep Dakwah.
Setelah menamatkan sekolah, beliau sering mengikuti ayahnya ke Masalembu untuk berda’wah sambil membawa barang dagangan. Keluarga Ustadz Hasan pada       saat itu dikenal ramah dan ringan tangan, apabila ada orang yang tidak mampu membayar hutangnya disuruh membayar semampunya bahkan dibebaskan.
Sifat-sifat inilah yang diwarisi beliau yang dikenal apabila berdagang tidak pernah membawa untung karena senantiasa membebaskan orang-orang yang tidak mampu membayarnya.
Dan pada waktu berkeliling menjajakan dagangan beliau dikenal suka membantu menyelesaikan permasalahan dan konflik yang terjadi dimasyarakat serta senantiasa berusaha mendamaikan orang dan tokoh-tokoh masyarakat yang bermusuhan.
Pada tahun 1966 beliau merantau ke Pontianak berda’wah keluar masuk dari satu desa ke desa yang lainnya dan melewati hutan belantara yang penuh lumpur dan rawa-rawa namun dengan penuh kesabaran dan ketabahan semua itu tidak dianggapnya sebagai rintangan. Pernah tatkala beliau mau meloncat dari perahunya ia terjatuh dan terperosok ke rawa-rawa yang penuh dengan duri maka dengan sabarnya ia mencabut sendiri duri-duri yang menancap kakinya, Dengan penuh kearifan dan bijaksana beliau memperkenalkan dakwah Islam kepada orang-orang yang masih awam terhadap Islam. Dan alhamdulillah dakwah yang beliau lakukan mendapat sambutan yang cukup baik dari masyarakat ataupun tokoh-tokoh lainnya. Di setiap daerah yang beliau masuki untuk berdakwah beliau senantiasa bersilaturahmi terlebih dahulu kepada tokoh masyarakat dan ulama/kyai setempat untuk memberitahu sekaligus minta izin untuk berdakwah di daerah tersebut sehingga dengan budi pekerti, akhlaq dan sifat-sifat yang terpuji itulah masyarakat beserta tokohnya banyak yang simpati dan mendukung terhadap dakwah yang beliau lakukan.
Pada waktu melakukan dakwah beliau senantiasa membawa seperangkat peralatan pengeras suara (Loadspeaker/Sound System) yang mana pada saat itu memang masih langka di Pontianak sehingga dengan hal itu tidak merepotkan yang punya hajat/mengundangnya untuk mencari sewaan pengeras suara. Dan tak lupa pula beliau membawa satir/tabir untuk menghindari terjadinya ikhtilat (percampuran) antara laki-laki dan perempuan dan perbuatan maksiat/dosa lainnya yang akan menghalang-halangi masuknya hidayah Allah SWT, sedangkan pahala dakwah yang beliau lakukan belum tentu diterima Allah SWT.
Berdagang yang beliau lakukan adalah untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dan       dijadikan sarana pendekatan untuk berdakwah kepada masyarakat.       Kedermawanan dan belas kasihnya kepada orang yang tidak mampu menyebabkan dagangannya tidak pernah berkembang karena keuntungannya diberikan kepada       masyarakat yang tidak mampu serta membebaskan orang yang tidak mampu membayarnya. Selain itu pula beliau mempunyai keahlian memotret dan cuci cetak film yang beliau gunakan pula sebagai daya tarik dan mengumpulkan massa untuk didakwahi, karena pengambilan hasil potretan yang beliau lakukan sudah ditentukan waktunya, sehingga apabila mereka sudah berkumpul sambil menunggu cuci cetak selesai waktu menunggu tersebut diisi dengan ceramah dan tanya jawab masalah agama., dan biasanya beliau menentukan waktunya dekat2 waktu solat sehingga ketika berkumpul mereka diajak untuk solat
Selain berdakwah beliau aktif pula di partai politik yaitu Partai NU (Nahdlatul Ulama) dan menjadi jurkam yang dikenal berani dan tegas di dalam menyampaikan kebenaran sehingga pada saat itu sempat diperiksa dan ditahan. Namun pada saat itu masyarakat akan melakukan demonstrasi besar-besaran apabila beliau tidak segera dikeluarkan dan atas bantuan pamannya sendiri yang saat itu aktif di Golkar membebaskan beliau dari tahanan. Dan tak lama setelah kejadian tersebut, sekitar tahun 1970 atas permintaan dan perintah dari ibundanya, beliau pulang ke Madura dan disuruh untuk berdakwah di Madura atau di Pulau Jawa saja. Namun karena kegigihan beliau selama 2 tahun masih tetap aktif datang ke Pontianak untuk berdakwah walaupun telah menetap di Jawa Timur. Kemudian pada tahun 1972 beliau mengajar di sebuah Pondok Pesantren di desa Ganjaran Gondanglegi Malang guna mengembangkan Bahasa Arab, sehingga pondok tersebut pada saat itu terkenal maju dalam bidang Bahasa Arabnya.
Selanjutnya beliau pindah dan mengabdikan diri di Pondok Pesantren Al Khairiyah Bondowoso bersama Ustaz Abdullah Abdun dan Habib Husein al-Habsyi. Sehingga beliau diminta oleh Habib Husein al-Habsyi untuk mengajar di Pondok Pesantren Yayasan Pendidikan Islam (YAPI) yang baru dirintisnya. Pada waktu beliau mengajar di YAPI beliau dikenal sangat disiplin dalam mengajar dan mentaati peraturan yang telah ditetapkan oleh pesantren, sehingga beliau mendapat kepercayaan menjadi tangan kanan Habib Husein al-Habsyi. Selama beliau mengajar di Pondok YAPI masyarakat Bangil tidak tahu bahwa beliau adalah ahli pidato (seorang orator) karena Habib Husein al-Habsyi melarangnya untuk melakukan dakwah dan menerima kursus Bahasa Arab. Adapun karya besar beliau pada saat mengajar di YAPI, beliau sempat mengarang kamus Bahasa Arab yaitu Bahasa Dunia 'Ashriyah dan kitab percakapan Bahasa Arab (Muhawaroh Jilid I, II) yang pada saat ini banyak dipakai di berbagai pondok pesantren dan perguruan tinggi Islam.
Selain mengajar di tempat yang telah disebut di atas, beliau juga pernah mengajar di berbagai pondok pesantren diantaranya: Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan, Pondok Pesantren Salafiyah asy-Syafi'iyah Asembagus Situbondo, Pondok Pesantren Langitan Tuban, dan lain-lain. Pada waktu cuti pondok pesantren, beliau gunakan waktunya untuk menyebarkan dan mengembangkan Bahasa Arab ke berbagai pondok pesantren, baik di Jawa Timur atau di Jawa Tengah.
Dari hubungan yang harmonis dengan berbagai pondok pesantren inilah yang memudahkan Habib Hasan bin Ahmad Baharun mendirikan pesantren tepatnya tahun 1982. Awalnya ada 6 orang santri yang belajar di rumah sewa di Kota Bangil, Kabupaten Pasuruan.

F.   Sejarah Pendirian Pondok dan Perkembangannya
Ma’had ini didirikan pada tahun 1981 di Bangil dengan menempati sebuah rumah kontrakan. Dengan penuh ketelatenan dan kesabaran Ust. Hasan Baharun mengasuh dan mendidik para santrinya yang dibantu oleh ust. Ahmad bin Husin Assegaf, sehingga beliau mendapat kepercayaan dari masyarakat dan dalam waktu yang relative singkat jumlah santri berkembang dengan pesat.
Selain membina santri putra, pada tahun 1983 pondok ini menerima santri putri yang berjumlah 16 orang yang bertempat di daerah yang sama. Dan pada tahun 1984 tempat pemondokan santri menempati sampai sebanyak 13 rumah kontrakan.
Dengan jumlah santri yang terus berkembang serta tempat (rumah sewa) tidak dapat menampung jumlah santri, maka pada tahun 1985 Atas petunjuk Musyrif Ma’had Darullughah Wadda’wah Abuya Sayyid Muhammad Bin Alwi Al-Maliki Al-Hasani Mekkah, Pondok Pesantren Darullughah Wadda’wah dipindah ke ke sebuah desa yang masih jarang penduduknya dan belum ada sarana listrik, tepatnya di Desa Raci, Kecamatan Bangil. Jumlah santri pada waktu itu sebanyak 186 orang santri yang terdiri dari 142 orang santri putra dan 48 orang santri putri.
Setelah Ustadz Hasan bin Ahmad Baharun wafat pada 8 Shafar 1420 H atau 23 Mei 1999, pondok ini kemudian diasuh oleh salah satu anaknya, yakni Habib Zain bin Hasan bin Ahmad Baharun yang merupakan murid asuhan Almarhum Abuya Habib Muhammad bin ‘Alawi bin ‘Abbas al-Maliki.
Hingga saat ini lahan yang ada telah mencapai kurang lebih 4 Ha dan telah hampir terisi penuh oleh bangunan sarana pendidikan dan asrama santri dengan jumlah santri sekitar 1500 yang berasal dari 30 propinsi di Indonesia, negara-negara Asia Tenggara dan Saudi Arabia. Santri-santri dibina oleh tidak kurang 100 orang guru dengan lulusan/alumni dalam dan luar negeri. Ditambah dengan pembantu yang diikutkan belajar sebanyak sekitar 95 orang.

v  Dukungan Istri Tercinta.
Kesuksesan Ust. Hasan Baharun dalam berdakwah dan membangun Pondok Pesantren Darullughah Wadda’wah tidak lepas dari peran besar dari seorang wanita sholihah yang sudah terdidik dan terlatih kesabaran, kegigihan serta ketegarannya dalam menghadapi kehidupan oleh ayahandanya Al-Habib Muhammad Al-Hinduan, beliau adalah Syarifah Khodijah binti Muhammad Al-Hinduan, istri tercinta yang senantiasa dengan penuh ketabahan dan  kesabaran mendampingi pahit getirnya perjuangan suaminya serta senantiasa  memberikan semangat baginya. Bahkan jiwa besar dan perjuangannya ditunjukkan oleh ustadzah ketika Ust. Hasan membutuhkan dana untuk pondok maka ustadzah dengan senang hati menjual seluruh barang-barang berharga dan semua perhiasan yang dimilikinya bahkan yang mengandung kenangan dan  sejarah dijualnya pula.
Pernah ketika ust. Hasan mau melakukan perjalanan beliau tidak meninggalkan apa-apa kepada ustadzah untuk belanja makannya anak-anak pondok yang mana ialah yang memasak untuk mereka, dan ustadzah malu meminjam uang dari orang yang biasa ia berhutang darinya, maka ia menyuruh karim (orang yang khidmah di rumahnya) untuk menjual perhiasanya yang berharga    
Dukungan ustadzah terlihat jelas ketika ia mendapatkan warisan dari orang tuanya ia berikan warisan tersebut kepada ust. Hasan yang mana saat itu membutuhkan dana untuk pembangunan pondok
Kesabaran ustadzah demi kesuksesan dakwah suaminya ditunjukkan dengan tabahnya ditinggal pergi ust. Hasan yang sibuk keluar kota atau belajar dari guru-gurunya
Pada tanggal 23 Mei 1999 M bertepatan tanggal 8 Shafar 1420 H beliau pulang ke rahmatullah, saat itu ribuan orang datang berduyun-duyun untuk mensolatinya yang dipimpin solat jenazah saat itu oleh Habib Anis bin Alwi al-Habsyi dari solo, kemudian estafet kepemimpinan dilanjutkan oleh putra beliau Al Ustadz Ali Zainal Abidin bin Hasan Baharun.
Pada tahun 2006 dibuka Pondok Pesantren II Darullughah Wadda’wah yang berlokasi di Desa Pandean Kecamatan Rembang Kabupaten Pasuruan yang       sekarang ditempati 334 santri putra untuk tingkat i’dadiyah dan kelas I dan II ibtida’iyah.

G.  Metode Pengkaderan dan Pendidikan Putra-putra Beliau

Dalam mendidik putra-putranya beliau sangat disiplin dan memperlakukan putra-putranya seperti santri-santri pada umumnya. Putra-putra beliau disuruh tinggal di asrama/kamar santri, peraturan yang berlaku untuk santri juga diberlakukan untuk putra-putra beliau, seperti piket menyapu, mengepel, membersihkan kamar mandi dan lain sebagainya. Dan apabila ketahuan ada santri memberi hadiah - uang atau membantu / menggantikan  piketnya maka putra beliau dan santri yang membantu tersebut akan diberikan sanksi. Dan Apabila putra beliau melanggar peraturan pondok maka akan menerima sanksi 2 kali lipat. Sehingga dengan kedisiplinan, kesederhanaan serta kemandirian yang ditanamkan oleh beliau alhamdulillah putra-putra beliau berhasil mengikuti jejak beliau menjadi ahli ilmu dan terjun di  dunia pendidikan dan dakwah. Bahkan untuk mengikat dan memberikan motivasi, beliau mengatakan kepada putra-putranya bahwa mereka tidak  berhak menggunakan fasilitas pondok apabila tidak turut serta membantu  pondok.

H. Pemikiran dan Konsep Pendidikan

Secara singkat akan kami uraikan beberapa pemikiran dan konsep-konsep pendidikan yang dapat kami tangkap dari ungkapan dan ide-ide serta realitas yang beliau jalankan dalam mengelola lembaga pendidikan dan pondok pesantren antara lain.
Apabila seorang kyai sudah mendirikan pondok maka dia harus rela meninggalkan semua aktifitas dan hobinya yang ada diluar pondok yang dapat mengganggu konsentrasinya dalam membina santrinya. Beliau mengibaratkan seorang pengasuh pondok pesantren sebagai induk ayam yang sedang mengerami telur, maka apabila sering meninggalkan sarangnya kemungkinan besar telur tesebut tidak jadi menetas, dan  telur tersebut akan menjadi busuk.
Untuk mendirikan pondok pesantren harus dijiwai dengan ikhlas dan  guru-guru yang akan mengajar harus diseleksi tingkat keikhlasannya, sehingga tidak akan menularkan kepada santrinya ilmu yang tidak ikhlas dan seterusnya. “Dan apabila diniati dengan hati yang ikhlas maka pondok pesantren tidak usah khawatir akan datangnya murid sebab Allah  akan memproklamasikan/ mengumumkan kepada para malaikat untuk menanamkan kemantapan pada kaum muslimin.” Begitu jawaban Ust Hasan ketika ditanya sistem promosi apa yang dipakai pondok sehingga sangat cepat perkembangan santrinya dan berasal dari berbagai propinsi bahkan dari beberapa negara tetangga.
Sasaran yang diutamakan dan mendapat perhatian khusus dari beliau adalah :
  • Putra para kyai dan para habaib khususnya yang memmpunyai pondok  pesantren dan majlis ta’lim, hal ini dilakukan karena mereka sudah jelas ditunggu oleh ummat dan sebagai proses pengkaderan agar mereka bisa menjadi penerus orang tua mereka memimpin pondok pesantren.
  • Putra-putra daerah yang disana jarang ada ulama/kyai/ustadz, sehingga diharapkan nanti bisa pulang kembali untuk berdakwah menyebarkan Islam dan merintis lembaga pendidikan/majlis ta’lim.
  • Putra aghniya, yang dengan masuknya putra mereka di pondok dengan beberapa pertimbangan diantaranya diharapkan perhatiannya terhadap Islam / pondok pesantren lebih besar dan sebagai wasilah masuknya dakwah kepada orang tua mereka, menyelamatkan harta mereka serta sebagai bentuk subsidi silang terhadap santri yang tidak mampu.
    • Putra-putri dari orang-orang yang pernah berjasa dalam perintisan  pondok .

I.    Hubungan-nya dengan Ulama'
Abuya Ust Hasan Baharun dikenal sangat supel dan luwes dalam menjalin hubungan dengan semua kalangan. Beliau mampu menjalin hubungan dan memelihara hubungan tersebut dengan baik hal ini terlihat bahwa beliau mampu melibatkan berbagai elemen masyarakat dalam perjuangan dan dakwah Islam serta mengajak mereka berpartisipasi dalam perintisan dan pembangunan pondok pesantren, baik itu tokoh masyarakat dari kalangan NU maupun tokoh-tokoh Muhammadiyah. Dan di Pasuruan beliau secara aklamasi di tunjuk sebagai ketua MUI walaupun beliau memberikan syarat kalau pertemuan MUI harus di Pondok Darullughah Wdda’wah, hal ini menunjukkan betapa kuatnya pengaruh Ust. dikalangan para Ulama Pasuruan. Hal ini sangat wajar karena beliau juga selain hubungan pribadi juga beliau meluangkan waktunya untuk membantu mengajar bahasa Arab di berbagai pondok besar mulai dari Banyuwangi sampai ke Jawa Tengah. Adapun hubungan beliau dengan ulama-ulama luar negeri, terutama dengan ulama besar Timur Tengah sekilas dapat kami unkapkan sebagai berikut:

1.  Hubungan dengan Abuya Sayyid Muhammad bin Alwi Al Maliki Al Hasani
Hubungan Abuya Ust. Hasan Baharun dengan Abuya Sayyid Muhammad Al-Maliki bermula sejak beliau ditunjuk untuk menjadi penerjemah ceramah dalam kunjungan dan silaturrahmi Abuya Sayyid Muhammad Al-Maliki ke beberapa pondok pesantren di Jawa Timur. Abuya Sayyid Muhammad sangat tertarik dengan kemampuan Bahasa Arab dan Kepribadian Ust. Hasan Baharun sehingga setiap kunjungan ke Jawa Timur beliau menjadi langganan sebagai penerjemahnya. Bahkan Abuya Ust. Hasan dipercaya untuk mengajar Bahasa Arab istri Abuya Sayyid Muhammad sebelum diajak ke Makkah Al-Mukarromah.
Dengan pandangan hati Abuya memerintah Ust. Hasan untuk membuka pondok pesantren serta setelah perkembangan pondok cukup pesat beliau pula yang       menyuruh agar pondok yang asalnya mengontrak rumah di Bangil agar pindah ke lokasi di Desa Raci Kecamatan Bangil (lokasi pondok sekarang) dan memberi dana pertama untuk membangun pondok Raci. Selanjutnya Abuya Ust. Hasan sering ke Mekkah berziarah ke kediaman beliau dan sekaligus untuk mencari dana. Sambutan yang luar biasa diberikan oleh Sayyid Muhammad dan beliau sendiri yang menulis surat kepada para aghniya/memberikan memo agar membantu pembangunan pondok Dalwa.
Menurut penuturan Abuya Ust. Hasan Baharun bahwa apabila beliau ke Makkah  beliau memperlakukan dirinya sebagai santri Abuya Sayyid Muhammad dan mengakui bahwa Sayyid Muhammad adalah guru beliau di samping Al-Habib Abdul Qodir Bin Ahmad Assegaff. Walaupun demikian Abuya Sayyid Muhammad memberikan penghormatan kepada Ust. Hasan sebagai ulama bahkan beliau diberi ruang khusus serta dilengkapi dengan telepon untuk memudahkan urusan.
Dan untuk mempererat hubungan yang telah terjalin Abuya Ust Hasan mengirim putranya Al-Habib Zain Bin Hasan Baharun dan beberapa santri Dalwa untuk belajar pada Abuya Sayyid Muhammad serta beberapa Alumni Sayyid Muhammad yang di Jawa Timur oleh Ust Hasan diminta untuk mengajar di Ma’had Dalwa seperti Ust. Ihya Ulumuddin, Ust Ahmad Bin Husin Assegaff, Ust. Abdul Hadi Surabaya, Ust. Sholeh Al-Idrus, Ust Muhammad Al-Haddad, Ust. Abdullah Mulahelah (Malang), Ust. Hilmi, Ust. Amir Syarifudin, Ust. Abdullah Umar, dan lain sebagainya. Demikian pula Abuya Sayyid Muhammad mempunyai perhatian yang besar terhadap ma’had Dalwa selain para santrinya yang berasal dari kawasan Jawa Timur (Probolinggo, Pasuruan, Malang Sidoarjo, Surabaya dan Gresik) dianjurkan untuk mengajar di Ma’had Dalwa, beliau juga senantiasa memberikan bantuan dan mengawasi perkembangannya.

2.  Hubungan dengan Ulama Hadromaut
Hubungan Ustadz Hasan Baharun dengan ulama Hadromaut bermula ketika beliau berziarah ke Hadromaut dan bertemu dengan para ulama disana. Melihat tradisi salaf dan keilmuan yang ada di Hadramaut maka beliau tertarik untuk mengirimkan santri-santrinya ke beberapa ribath (pondok) yang dipimpin para masyayikh di sana. Sehingga hubungan antara Ust. Hasan dengan para ulama Hadramaut Yaman semakin baik sampai kewafatan beliau bahkan diteruskan oleh penerusnya (Ust. Zain Hasan Baharun) sampai sekarang.

J.   Hubungan dengan Para Pejabat / Pemerintah
Hubungan Ust. Hasan dengan para pejabat dilatar belakangi karena urusan lembaga pendidikan, sebab sebuah lembaga tidak akan bisa berdiri sendiri tanpa keterlibatan instansi dan pihak lain terutama dengan instansi pemerintah. Oleh karena itu beliau menjalin kerjasama dengan pemerintah dalam kerangka kepentingan pondok dan kepentingan dakwah serta perjuangan bukan termotivasi atas kepentingan pribadi.
Beliau mampu menempatkan diri sebagai ulama yang harus dalam posisi terhormat, berwibawa, perlu dimintai fatwa dan ditaati sarannya sehingga beliau tetap mulia walaupun ada tudingan miring yang diarahkan kepada beliau namun beliau dapat menunjukkan kedekatan dengan para pejabat semata-mata dalam rangka dakwah, hal ini terbukti bahwa posisinya sebagai ketua MUI sangat diperhitungkan. Setiap Acara di Kabupaten Pasuruan layaknya kegiatan di pesantren, dan ada pemisahan antara putra-dan putri, acara di pendopo tidak akan dimulai kecuali beliau sudah datang ketempat acara. Bahkan ada yang bilang bahwa “Bupati Pasuruan adalah Bupatinya Ust. Hasan”.
Sebuah contoh keberhasilan dakwah beliau di kalangan pejabat adalah mereka senantiasa berkonsultasi dan minta pendapat beliau apabila ada permasalahan di masyarakat. Dan juga beliau mampu menciptakan kegiatan-kegiatan keagamaan di beberapa instansi strategis misalnya dengan secara rutin mengadakan acara pengajian di Kantor Kodim, Sholat taubat/tasbih secara rutin dengan pihak Kapolres yang melibatkan seluruh anggota Kapolsek se-Kabupaten Pasuruan.
Beliau dapat pula mengontrol setiap kebijakan publik yang ditetapkan pemerintah walaupun sulitnya bersikap, karena saat itu dominasi dan kuatnya pengaruh pemerintahan orde baru, namun Al-hamdulillah beliau mampu berkiprah semaksimal mungkin untuk kepentingan masyarakat dan kaum muslimin.

K. Hubungan dengan Masyarakat Umum
Disela-sela kesibukan yang sangat padat Ust.. Hasan Baharun sangat perhatian dengan masyarakat umum, terutama tokoh-tokoh masyarakat, apabila ada waktu beliau senantiasa menyempatkan diri bersilaturrahmi walaupun hanya sebentar dan beliau siap menerima segala keluhan masyarakat selama dua puluh empat jam bahkan seluruh lapisan masyarakat sangat mudah menemui beliau di kantor pondok karena sepanjang hari mulai pukul 02.00 malam sampai pukul 10 malam berada dikantor untuk melayani kepentingan santri, murid dan masyarakat umum. Hal ini terbukti setiap hari dan setiap saat banyak masyarakat yang datang bersilaturrrahmi mulai yang datang untuk bertanya masalah hukum agama, minta barokah do’a, minta bantuan biaya sekolah, bantuan pembangunan masjid dan lembaga pendidikan dan sosial, minta biaya pengobatan bahkan ada beberapa yang secara rutin disuruh datang untuk mengambil jatah kebutuhan yang ditanggung oleh beliau.

L. Perhatian Beliau terhadap Pengembangan dan Penyebaran Bahasa Arab     
Ust. Hasan Baharun mempunyai perhatian yang sangat besar terhadap pengembangan dan pengembangan Bahasa Arab. Selain Beliau banyak mengarang kita-kitab yang berhubungan dengan Bahasa Arab seperti Kamus Bahasa Dunia Al ‘Ashriyyah, Muhawarah Jilid I dan II, Qawa’idul I’rab, Kalimatul Asma’ Al Yaumiyyah dan Kalimatul Af’al Al Yaumiyyah, 40 Kaidah-kaidah Nahwu (Pengantar Ilmu Nahwu) serta beliau mewajibkan seluruh santri dan para guru untuk senantiasa menggunakan Bahasa Arab.
Ia selalu menasehati kepada santri-santrinya untuk selalu berbicara bahasa arab dengan niat mengikuti (ittiba’) dan meneruskan bahasa yang keluar dari mulut Nabi Muhammad SAW. Karena bahasa arab adalah bahasa Al-Qur’an yang suci dan bahasa ahli surga dan bahasanya nabi muhammad SAW. Semangatnya dalam mensyiarkan bahasa Arab tertanam sejak berusia muda. Ia selalu berpindah-pindah dari pesantren ke pesantren lain, dari madrasah ke madrasah lain. Beliau selalu memperkenalkan kepada para pelajar cara belajar bahasa arab dengan mudah dan gampang di mengerti serta di pahami terutama bagi para pemula.
Dalam pengajaran nya beliau selalu memperkenalkan yang pertama kali adalah: isim, fiil dan huruf. Beliau selalu berkata,” Bahwa bahasa arab tidak keluar dari tiga unsur diatas, itu semua dilakukan agar orang-orang gemar dan tidak merasa sulit dalam belajar bahasa Arab.”
Disamping mengembangkan Bahasa Arab di pondok pesantren beliau sendiri, juga mengajar secara rutin di beberapa pondok pesantren, seperti di Pondok Pesantren Nurul Jadid Paiton Probolinggo, Pondok Pesantren Salafiyah Syafi’iyah Asembagus Sukorejo Situbondo, Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan, Pondok Pesantren Langitan Tuban, dan di beberapa pondok pesantren lainnya mulai dari Banyuwangi sampai ke Jawa Tengah.     
Adapun bentuk perhatian beliau terhadap Bahasa Arab :antara Lain         
  • Beliau sering mengisi seminar-seminar di berbagai perguruan tinggi dan pondok pesantren serta berbagai lembaga pendidikan untuk menjelaskan pentingnya Bahasa Arab.
  • Mengirim beberapa guru dan santri untuk mengajar khusus Bahasa Arab di beberapa lembaga pendidikan Islam dan pondok pesantren.
  • Menerima dan mengadakan kursus Bahasa Arab secara gratis di Pondok Pesantren Darullughah yang terbuka untuk umum serta beliau menangani sendiri setiap ada rombongan kursus dari pondok-pondok dan perguruan tinggi.
  • Senantiasa memberikan motivasi kepada para ulama/kyai untuk membiasakan berbahasa Arab. Dan menyarankan agar mewajibkan santrinya berbahasa Arab.
  • Senantiasa menyuruh guru-guru untuk mengarang hal-hal yang berhubungan dengan bahasa Arab.
  • Mengawasi guru-guru agar menerangkan pelajaran dengan bahasa Arab dan menegurnya apabila diketahui menjelaskan pelajaran di kelas dengan menggunakan bahasa selainnya.

M. Cita – Cita Besar Ust. Hasan Baharun
Beberapa bulan sebelum beliau wafat sering mengungkapkan cita-cita besar beliau yaitu ingin membuat organisasi yang dapat menyatukan Ummat Islam. Karena beliau berpendapat bahwa dengan persatuan Ummat Islam banyak hal yang bisa dilakukan. Bahkan ketika ada pertemuan Ulama di Jakarta dan beliau berhalangan hadir beliau menitip surat kepada Ust Qosim Baharun yang mewakilinya untuk membacakan surat tersebut sebagai usulan dari beliau yaitu agar para ulama menggagas Organisasi Persatuan Habaib, Ulama, Kiyai, Santri dan para simpatisan dalam ikatan satu wadah non politik yang tujuannya murni untuk kepentingan Ummat Islam. Bahkan beliau berjanji sanggup meninggalkan pondok dan menyerahkan urusan pondok kepada putranya Al-Habib Zain Baharun sedangkan beliau sendiri ingin bersilaturrrahmi ke para Ulama di seluruh nusantara untuk mensosialisasikan ide besar dan mulia tersebut.

N. Sifat-Sifat & Kisah-Kisah Keteladanan AbuyaUst. Hasan Baharun
Beberapa sifat yang menonjol Ust. Hasan yang sudah sangat makruf di kalangan santri, dan guru-guru, kalangan habaib dan masyarakat yang sering berkomunikasi dengan beliau sebagai seorang figur ulama sebagai pewaris nabi betul-betul beliau mewarisi sifat-sifat sikap dan perjuangan Datuknya Al-Musthofa Nabi Muhammad SAW. Dan Agar kita lebih jelas akan dipaparkan sifat-sifat tersebut serta contoh-contoh sebagian peristiwa serta kehidupan beliau sehingga kita dapat meniru sifat dan sikap keteladanan beliau yang juga senantiasa ditanamkan bagi santri-santrinya adalah sebagai berikut ;

1. Sabar
Adapun salah satu sifat yang menonjol pada diri beliau adalah sifat sabar. Kesabaran Ust Hasan sangat dikenal oleh semua kalangan baik santri, dewan guru, pejabat dan orang-orang yang mengenal beliau, Sifat kesabarannya sangat luar biasa sebagaimana kesaksian dan cerita yang dilukiskan oleh Ayahandanya sendiri Al-Habib Ahmad bin Husein Baharun: “Hasan itu sangat sabar, kalau saya marahi walaupun dia tidak salah tidak pernah menjawab dan apabila difitnah dan diganggu orang tidak pernah membalas dan hanya kepada saya dia menceritakan agar didoakan sehingga diberikan kekuatan dan kesabaran dalam menghadapi cobaan dan fitnahan tersebut.“ Begitu menurut penuturan Hb. Ahmad Baharun pada waktu Ust. Hasan menghadap ilahi.
Kesabaran beliau sulit dilukiskan baik dalam membina dan membimbing santri serta menghadapi kenakalan santri dan orang-orang yang mengganggu pondok. Ust. Hasan dalam menghadapi orang-orang yang memfitnah dan mengganggu pondok justru mereka diberi hadiah dan berulang kali bahkan membantu urusan mereka seakan-akan beliau tidak tahu bahwa orang tersebut  mengganggunya.
Suatu kisah pada waktu zaman reformasi ada orang datang memberi tahu kepada beliau bahwa dia akan membawa orang sebanyak 2-3 truk untuk       menghancurkan dan membumi hanguskan rumah orang yang mengganggu pondok namun beliau malah mencegahnya karena hal itu tidak pernah dilakukan oleh Rosulullah SAW.
Beliau juga dikenal sebagai pribadi yang tidak gampang marah jika berkaitan dengan pribadinya sendiri, pernah beliau tersiram air bekas cuci piring oleh seorang anak santri ketika beliau hendak pergi ke kantornya namun beliau tidak marah, pulang kerumahnya untuk menukar bajunya dengan yang kering, padahal sang santri sudah gemetaran menahan takut.
Pernah juga saat beliau hendak berangkat khotbah jum’at, dengan gamisny yang baru, saat beliau keluar pintu sampin tau-tau bersamaan dengan seorang pembantu yang sedang membuang air bekas cucian, maka mengenalah ke gamis ustadz Hasan, namun beliau tidak marah, tanpa bicara atau menegor si pembantu beliau masuk dan menganti gamis yang baru.
Adapun cerita-cerita tentang kesabaran Ust Hasan masih banyak sekali yang belum dapat untuk diungkapkan disini.
  1. 2.      Istiqomah
Sifat Istiqomah Ust Hasan Baharun sudah tidak diragukan salah satu tanda dari sifat tersebut tercermin pada aktifitas beliau sehari-hari karena beliau bangun setiap pukul 02.00 malam kemudian Qiyamullail dan membangunkan santri dan Asatidzah pada pukul tiga malam bahkan untuk menjaga keistiqomahan tersebut mewajibkan santri yang menjaga malam di pintu gerbang untuk membangunkan tepat pukul dua malam dan di pos jaga tesebut tertulis diantara tugas/kewajiban penjaga malam wajib membangunkan Ust. Hasan tepat pada pukul 02. 00 ( tidak boleh lebih atau kurang ).    
Suatu ketika beliau datang dari Makkah / Timur Tengah namun masih mampir  di Jakarta karena masih ada urusan yang harus diselesaikan dan bermalam di salah satu rumah wali santri di Bekasi (di rumah Haji Yusuf) dan tampak tanda-tanda bahwa beliau dalam keadaan sangat lelah, maka untuk menjaga  agar beliau tidak terlambat bangun beliau berpesan kepada H. Yusuf untuk  membangunkannya pada pukul 02.00 dan juga menelpon ke santri yang menjaga maktab agar mengingatkan Haji Yusuf supaya membangunkan tepat pukul 02.00 malam dan tidak cukup itu saja beliau masih memberi tahu ke pos jaga agar juga mengingatkan H. Yusuf sebelum jam 02.00 untuk membangunkan Ust. Hasan. Begitulah salah satu contoh kesungguhan beliau dalam menjaga       keistiqomahan tersebut.

  1. 3.      Tawakkal
Abuya Ust. Hasan mempunyai jiwa tawakkal yang luar biasa sebagai suatu gambaran dari sifat ketawakkalan beliau adalah bahwa ketika beliau mempunyai rencana untuk membangun gedung asrama santri berlantai tiga pada waktu awal-awal terjadinya krisis moneter dengan dana awal sekitar lima juta rupiah dan ketika sahabat beliau datang ke maktab mengungkapkan rencana tersebut barangkali bisa membantu, namun orang tersebut justru bertanya dengan nada terheran-heran: “Ya Ustadz, bagaimana dengan dana  yang sedikit itu antum akan membangun bangunan sebesar itu? Apalagi sekarang Indonesia dalam krisis moneter!” Kemudian apa kata beliau, “Ya Ustadz, yang krisis itu kan Indonesia, negara lain khan tidak! Apalagi Allah, apakah Allah kenal krisis moneter?”
Sebuah umpan balik dan argumen yang luar biasa, kemudian beliau melanjutkan kata-katanya, “Kalau kita punya rencana maka kita jangan sekali-kali mengukur dengan kemampuan kita, apabila kita mengukur dengan kemampuan kita maka hasilnyapun Allah akan Memberikan sesuai dengan kemampuan kita, tetapi apabila kita mengukur dengan kemampuan Allah maka kemampunnya tiada terbatas dan yakinlah bahwa selama kita berniat memperjuangkan Agama Allah bahwa Allah itu akan menolong kita,” Inilah diplomasi yang menggambarkan betapa tingginya tingkat ketawakkalan beliau.
Bahkan apabila mau membangun beliau justru menghabiskan segala uang yang tersisa dan membagikan kepada fakir miskin sebagi pancingan datangnya       rahmat dan pemberian Allah dan beliau mengibaratkan orang mancing maka apabila pancing dan umpannya besar maka akan memperoleh ikan yang besar pula. Hal ini sering diungkapkan pula ketika ada panitia pembangunan masjid dan Lembaga Pendidikan Islam bahwa apabila berniat ingin membangun maka disarankan tidak perlu khawatir pembangunan tersebut tidak selesai dan menyuruhnya membongkar/ memulai pembangunan tersebut tanpa menunggu terkumpulnya dana untuk pembangunan karena menurut beliau bahwa pembangunan masjid dan LPI tersebut merupakan proyek Allah SWT. dan  Insya-Allah pasti selesai tinggal menata niat panitia serta berusaha semaksimal mungkin sebagai sunnatullah dan harus disertai dengan banyak berdo’a.” Begitulah saran-saran beliau kepada para takmir dan panitia yang datang minta saran dan sumbangan kepada beliau.
  1. 4.      Kedermawan.
Kedermawanan yang ada pada beliau tumbuh dan berkembang sejak beliau masih muda karena hal tersebut sudah ditanamkam oleh abah (ayah) dan kakeknya sebagaimana kisah-kisah sebelumya sehingga beliau tumbuh dan berkembang mempunyai jiwa sosial terutama memiliki kepedulian kepada para fakir-miskin dan anak yatim. Bentuk kepedulian terhadap mereka diantaranya adalah bahwa kebiasaan beliau membagikan hadiah pakaian hari raya, beras dan kebutuhan sehari-hari, membagikan daging kurban kepada para tetangga pondok, famili beliau yang tidak mampu, serta kepada orang-orang yang datang minta bantuan, mulai pengobatan sampai pada biaya sekolah anak-anak mereka kepada orang yang tak mampu. Juga khitanan masal yang sering beliau adakan.
Pernah suatu saat, datang tamu dari jawa tengah dan kebetulan yang menemani dan melayani beliau pada saat itu Ustadz As’ad. Ketika tamunya pamit untuk pulang beliau bersalaman sambil memberikan amplop berisi uang sebagai hadiah. Dari ikhlasnya beliau amplop tersebut dikasihkan/dihadiahkan ke Ustadz As’ad tanpa melihat jumlah uang di amplop tersebut.
Begitu juga bila ada seorang santri yang akan pulang, beliau sering memberi uang untuk ongkos pulang.

  1. 5.      Ikhlas
Sebagaimana sering diungkapkan oleh beliau dalam menasehati para santri  dan para guru agar senantiasa menata niat dalam setiap tindakan dan amal  yang akan dilakukan. Hal ini merupakan cerminan dari kepribadian beliau yang senantiasa menjadikan keikhlasan sebagai pondasi dari setiap amaliah yang beliau laksanakan, termasuk pendirian pondok. Sebagai sebuah bukti   dari keikhlasan beliau ketika ada guru-guru yang mengusulkan agar membuat papan nama pondok di tepi jalan beliau tidak langsung mengabulkan   permintaan tersebut. Namun karena beberapa kali guru-guru tetap mengusulkan dengan alasan banyak wali santri yang tidak tahu lokasi pondok dan sering kesasar dan bingung mencari alamat pondok, baru tersebut dikabulkan tiga tahun sebelum beliau wafat.
Demikian pula beliau dalam rekrutmen/seleksi guru-guru, maka yang pertama kali dilihat adalah keikhlasannya. Para guru baru yang mau mengajar di       pondok, diuji tingkat keikhlasannya, bahkan beliau tidak memperhatikan selama satu tahun. Karena beliau berpendapat bahwa apabila gurunya tidak ikhlas akan menularkan ilmu yang tidak ikhlas pula.
  1. 6.      Tawadlu’
Adapun cerita tentang ketawaddu’an sang Murobbi Al Ustad Hasan Baharun maka bagaikan sumur yang tidak akan surut walaupun ditimba setiap hari,setiap santri yang pernah hidup bersama beliau pasti punya cerita tersendiri.saya akan menceritakan beberapa diantaranya.
Yang umum dan diketahui oleh semua santri adalah bahwa beliau selalu menyediakan waktu untuk makan bersama anak santri baik itu makan siang maupun malam hari,beliau duduk dilantai bersama santri makan dengan nasi dan lauk yang sama, sama sekali tidak ada perbedaan, walaupun tetap anak-anak akan menjaga adab dan sopan santun kepada beliau.
Walaupun beliau sebagai ulama besar yang dihormati dan disegani, baik di dalam maupun di luar negeri, dan kebesaran beliau diakui oleh Sayyid  Muhammad sehingga pada saat beliau datang ke Mekkah di majlis ta’lim       Sayyid Muhammad diberikan kesempatan untuk memberikan sambutan / taujihat pada jamaah haji dan para ulama sedunia yang berkumpul di majlis tersebut, dan juga dalam acara haul Nabiyullah Nuh AS di Yaman beliau senantiasa mengelak ketika diminta untuk memberikan sambutan, tetapi pada kunjungan yang terakhir beliau mau memberikan sambutan namun tetap dengan sikap tawadlu’ beliau mengatakan bahwa tidak bermaksud memberikan nasehat kepada yang hadir yang kebanyakan terdiri dari para ulama dan auliya’, tetapi nasehat tersebut ditujukan untuk santri-santri beliau yang belajar di sana.
Beliau senantiasa menunjukkan sikap tawadlu’ dalam kehidupan sehari-hari  dan sama sekali tidak menunjukkan bahwa beliau adalah orang besar. Siapapun tamu yang datang dilayani dengan ramah bahkan apabila menyajikan makanan beliau sering mengangkat sendiri sajian makanan dari dapur dan menyuguhkannya kepada para tamu. Diantara hal yang menunjukkan sikap dan sifat tawadlu’nya tersebut dengan senantiasa memanjatkan do’a agar beliau dan putra-putra serta murid-muridnya dijadikan orang-orang yang memiliki kebesaran tetapi tersembunyi (minal masturiin).
Bahkan saat seorang santri dalam kesempatan latihan Muhadoroh ada yang berdo’a; semoga kita dijadikan orang alim seperti ustadz Hasan Baharun, lalu dalam penutup/taujihat Beliau berkata; “wahai santri-santriku bila kalian berdo’a jagan memohon agar menjadi alim seperti diriku tetapi berdo’alah agar menjadi orang yang alim lebih alim dari ku, karena aku sendiri kalau berdo’a memohoin agar kalian menjadi lebih alim dari diriku, aku ini tidak alim”. Itu apa yang disampaikan oleh beliau.
Beliau pernah marah saat latihan Muhadoroh yang disebabkan ada seorang santri yang membawa pembuka kata untuk memuji ustadz Hasan dengan kata-kata; almuhtarom al allamah dan lain sebagainya, lalu pada akhir kesempatan/taujihat beliau marah dengan kalimat; “kalau kalian menghormatiku maka ta’ati aku, jangan sekali-kali memanggil namaku dengan tambahan apapun, cukup ustadz Hasan aja tidak usah ditambah sifat lain”.
Satu lagi yang sangat mulia dari sikap beliau sebagai sorang Murobbi sejati. Beliau pada masa awal pondok beliau kalau mengajar di kelas membawa 2 gelas besar yang berisi kopi panas, di tengah-tengah beliau mengajar, beliau minum sedikit kopi di 2 gelas tersebut, lalu beliau mempersilahkan semua santri meminumnya sedikit-sedikit, yang pada akhirnya ustadz Hasan meminumnya kembali sisa kopi tersebut. Hal ini dilakukan hampir setiap hari, alangkah beruntung santri-santri yang dapat meraih barokah langsung dari sisa minuman sang guru yang banyak mengandung MADAD ILAHI.
  1. 7.      Kesederhanaan
Apabila orang bertemu dengan Ust. Hasan Baharun dan orang tersebut sebelumnya belum mengenal beliau maka orang tersebut tidak akan menyangka bahwa ust Hasan adalah Ulama besar yang sangat dihormati dan disegani karena beliau memang mempunyai penampilan yang sangat sederhana, pakaian yang dipakai sehari-hari di dalam pondok dan ketika keluar pondok biasa-biasa saja yaitu memakai gamis dan kopyah putih tanpa imamah dan rida, juga cukup dengan sandal jepit walaupun keluar kota,  kecuali apabila beliau akan menyampaikan ceramah atau menghadiri majlis pertemuan yang harus menampilkan sebagai sosok untuk menjaga kehormatan dan kebesaran serta kewibawaan Ulama. Maka beliau akan berpakain lengkap dengan jubah kebesarannnya.
Selain kesederhanaan dalam berpakaian beliau juga memiliki kesederhanaan  dalam pola kehidupan sehari-hari, banyak orang yang tertarik dan menaruh simpati kepada beliau ketika membandingkan fasilitas pondok yang serba lengkap dan baik dengan rumah beliau yang atapnya rusak dan sering bocor  karena tidak sempat untuk diperbaiki serta perabot rumah tangga yang semuanya serba biasa-biasa saja, hal ini sudah menjadi pilihan beliau yang lebih terkonsentrasi memikirkan bagaimana memenuhi fasilitas santri.
Bahkan pada saat awal pindah di raci, pondok sudah berdiri dengan megah, besar dan bagus tetapi beliau sendiri masih tinggal disebuah rumah kontrakan di bangil.
  1. 8.      Keberanian
pernah suatu saat beliau melakukan perjalanan dengan mengendarai bis umum dia mendapatkan laki-laki yang menggoda wanita yang bukan mahromnya bahkan sampai dipangkunya maka ditegurlah dia tapi dia malah marah-marah, mencaci maki dan mengajak berkelai, tapi ustadz sabar dan diam tidak menjawab tidak ingin ribut sehingga mengganggu orang yang di bis, dan tatkala orang tersebut turun dahulu maka ustadz pun turun untuk menuruti tantanganya tapi orang tersebut langsung takut dan kabur seketika.
  1. 9.      Wara’
Beliau sering mendapat jadwal khutbah di masjid Jami’ Bangil, baik khutbah Jum’ah maupun hari raya. Dan setiap beliau diberi uang dari takmir karena khutbahnya tersebut beliaupun langsung memasukkan uang tersebut ke kotak amal yang ada di masjid tersebut.
Kisah yang lain yang menunjukkan kewaspadaan dan kehati-hatian beliau adalah pada saat beliau  memiliki  sepeda motor dengan patungan (membeli dengan biaya dari 2 orang), bila ada yang mau pinjam beliau selalu menyuruh terlebih dahulu untuk ijin kepada yang barhak satunya (Ust. Nasihin).

10.  Kegigihan
  • Al-Habib Ahmad Bin Hadi Al-Hamid pernah melihat beliau yang sedang naik sepeda engkol yg biasa ia pakai utk pulang pergi ke pondok: lihatlah dia! Akan datang kepadanya pahala yang banyak ketika dikuburanya nanti
  • Pernah suatu saat beliau akan pulang dari raci ke rumah kontrakannya di bangil, Ternyata tidak ada mobil pondok, beliau mencoba menunggu angkot tapi karena udah malam angkot tidak ada, akhirnya beliau pinjam sepeda pancal (sepeda ontel), beliau pulang dengan sepeda membawa seorang putranya, namun sebelum subuh beliau sudah berada di raci lagi untuk sholat berjama’ah dengan para santri.
  • Pernah salah satu Kiyai yang pernah belajar dengan beliau di Gondanglegi (Malang) mengatakan: Aku tidak heran dengan pesatnya kemajuan pondok beliau karena tatkala aku mondok di Gondanglegi aku lihat sendiri bagaimana mujahadahnya, dia dengan telaten membawa senter membangunkan anak-anak dari kamar ke kamar, kadang-kadang anak-anak kamar yg sebelumnya sudah dibangunkan kembali tidur beliaupun dengan sabarnya membangunkanya kembali
  • Ustadz Hasan kadang-kadang masuk ke kamar-kamar santri dan memperhatikan keadaan santrinya satu persatu. Apabila ada kasur yang sepreinya kurang rapi ditertibkan oleh beliau. Begitu juga beliau ikut mengawasi santri yang tidak memakai celana panjang pada waktu tidur. Karena hal ini sudah jadi aturan pondok.

O. Sifat dan Karakter Beliau
1. Disiplin dalam Mengajar
Ustadz Hasan sangat memperhatikan kedisiplinan asatidz dalam waktu mengajar. Pernah salah seorang ustadz terlambat ngajar, beliau menggantikannya dan mengajar di kelas ustadz tersebut. Pada saat ustadznya melihat kelasnya sudah diajar oleh Ustadz Hasan, beliau malu dan tidak berani masuk kelas. Setelah selesai ustadz tersebut dipanggil dan dinasihati di depan muridnya.
2. Ketepatan dalam Janji dan membayar hutang
Diantara hal yang sangat dijaga beliau adalah ketepatan waktu dalam janji dan membayar hutang. Pernah beliau meminjam uang ke Ammi Nahsr Pasuruan sebesar Rp. 30.000.000,-, dan pada saat jatuh tempo beliau berusaha untuk membayar walaupun beliau masih butuh atau harus dengan berhutang ke orang lain. Saat itu sore hari dibayar hutang tesebut dengan sejumlah hutangnya, namun malam harinya beliau datang lagi ke Ammi Nashr untuk hutang lagi.
3. Kecerdasan Sikap
Pernah pada saat pondok membutuhkan pasir untuk bangunan pondok, beliau mendatangi ke penjual pasir dan bilang akan hutang pasir 1 pickup. Karena dirasa tidak terlalu banyak maka oleh penjual pasir teresbut dihadiahkan pasir 1 pickup tersebut, kemudian Ustadz Hasan bilang : “Baik 1 pickup ini saya terima, tapi saya tetap hutang pasir dan nanti akan kami bayar.”
* * *
Suatu ketika pernah beliau dalam suatu perjalanannya mampir di kota Samarinda, kemudian bertamulah beliau di rumah salah seorang habib yang beliau kenal, selang beberapa saat setelah disambut oleh sahibul bayt, sang empunya rumah memohon diri kepada beliau masuk ke dalam rumah untuk suatu hajat, maka tinggallah beliau sendirian di ruang tamu, dan selang beberapa lama tiba-tiba masuklah seseorang yang rupanya sering bertamu kepada sang habib yang punya rumah tersebut, maka mulailah sang tamu itu berbasa basi menanyakan sesuatu kepada ustad Hasan,
“Dari mana pak?”
“Saya dari Bangil” jawab ustad Hasan
“Ohh…dari Bangil yah……kata orang tersebut,
“Saya ada kenal dengan satu ustad dari Bangil,” lanjut orang tersebut setelah terdiam sejenak.
“Oh ya ,siapa namanya? tanya ustad Hasan.
“Namanya Ustad Hasan Baharun” jawab orang tersebut.
Ustad Hasan agak terkejut mendengar namanya disebutkan, namun beliau tidak menunjukkan keterkejutannya.
“Bapak kenal dengan Ustad Hasan?” lanjut si tamu tadi.
“Oh iya saya kenal” jawab ustad Hasan tersenyum.
“Tolong sampaikan salam dari saya kalau nanti bapak pulang ke Bangil” katanya.
“Insya Allah” jawab Ustad Hasan.
Demikianlah akhlaq dari seorang usatad Hasan beliau tidak mau mempermalukan orang lain.
4.  Membalas Keburukan dengan Kebaikan
Suatu saat beliau sambang ke rumah orang tuanya di Madura, di sana dapat berita dari Hb. Abdurrahman Al Hasni bahwa ada seorang warga yang menyebarkan berita tidak baik tentang Ustadz Hasan. Kemudian beliau pergi ke pasar bersama putranya (Ustadz Segaf Baharun) dan beli kue yang istimewa “Khong Ghuan” dan langsung mencari rumah orang tersebut dan menghadiahkan kue tersebut. Terkejutlah tuan rumah dengan kedatangan beliau, dan semenjak itu dia sangat simpatik kepada Ustadz Hasan.
5.  Saling Bahu Membahu
Bila di kampung ada kewajiban Siskamling, maka beliau juga ikut Siskamling, bila ada yang meninggal dan kebetulan orang miskin, maka beliau yang sibuk dan mempersiapkan kebutuhan kafan dan lain sebagainya.
Bila di pondok ada kegiatan pembangunan yang menggunakan tenaga santri atau orang banyak, maka beliau dengan gamisnya juga ikut angkat air di kedua tangannya, bahkan beliau juga ikut memanggul sak semen, sehingga gamis dan badan beliau kotor, minimal beliau ikut kepanasan di lokasi bangunan.

P. Kesaksian dan Komentar-komentar Ulama', Tokoh Masyarakat dan Dewan Guru tentang Ust. Hasan Baharun
Kesaksian Para Ulama, Pejabat dan tokoh masyarakat tentang utadz Hasan Baharun antara Lain adalah sebagai berikut:
1.   Kesaksian Abuya Sayyid Muhammad Bin Alawi Al-Maliki Makkah:
Kesaksian Abuya Sayyid Muhammad ini sering terlontar ketika beliau mengajar murid-muridnya, beliau mengatakan bahwa: “Apabila kamu ingin mencontoh kesabaran, jiwa perjuangan dan tawakkal, maka contohlah Ustadz  Hasan Baharun.”
2. Kesaksian Al Habib Zein bin Ibrohim Bin Sumaith Madinah:  
Ust. Hasan adalah salah seorang yang mukhlis dan ia mendirikan pondok atas dasar ikhlas
3.   Kesaksian Habib Umar Bin Hafidz Hadhromaut Yaman:
“Ustadz Hasan adalah orang pertama yang membuka kembali hubungan antara Yaman dan Indonesia setelah terputus puluhan tahun lamanya dan beliau yang mulai mengirimkan santrinya untuk belajar di Yaman sehingga semua pahala orang yang belajar ke Yaman akan kembali pahalanya kepada Al-Alim Al-Allamah Adda’i Ilallah Al-Ustadz Hasan Baharun.” Demikian penuturan Habib Umar Bin hafidz di depan para santri dan ulama dalam ziarohnya di Pondok Raci 2 tahun setelah wafatnya Ust. Hasan
4.   Kesaksian Ust. Al Habib Ahmad bin Husein Assegaf Bangil:
Pada saat hari pemakaman ustadz Ahmad bin Husein Assegaf memberikan sambutan dan diantara yang disampaikan beliau: “Demi Allah, “Ustadz Hasan Adalah Putra tebaik sejawa timur dari keturunan Sadah Ba’alawi”  dan Tidak ada dari Sadah Bani Ba’alawi yang seperti beliau di jawa timur ini bahkan di Indonesia dalam hal dakwah dan keshalehannya.
5. Kesaksian Prof. Dr. Hb. Muhammad Baharun, Rektor Univ. Al Ahqof  Yaman:
Beliau pertama yang mengirim murid dari indonesia ke Jami’ah Al Ahgaf dan yang mengenalkanku dan Jami’ah itu sehingga beliau termasuk sebagai  muassis Jami’ah.
6.   Kesaksian Al Arif Billah Habib Hasan Asstathiriy, Hadromaut Yaman:
“Gurumu ini adalah wali abdal”. Inilah maqam kewalian Ustadz Hasan Baharun yang pernah diungkap oleh Habib Hasan Asy Syathiri Mudir Ribath Tarim, pada salah seorang santri Darullughah Wadda’wah yang melanjutkan studinya di ribath beliau.
7. Kesaksian Ust. Sholeh Bin Sahal Pasuruan:
“Seandainya kamu tahu bahwa ada orang besar di Pasuruan niscaya kamu tidak akan mendatangi saya.” Dan setelah beberapa hari kemangkatan Ustadz Hasan beliau mengungkapkan kembali kepada tamu-tamunya bahwa yang memegang  Pasuruan telah tiada.
8.   Kesaksian Bupati Pasuruan (Bpk Dade Angga)
“Walaupun Saya baru kenal terhadap Ust. Hasan seakan-akan sudah lama  mengenalnya beliau itu ibarat, Saudara, teman, Orang tua dan Guru saya yang senatiasa menegur dan senantiasa memberikan nasihat yang sangat berharga.”

Q. Kesaksian, Komentar dan Kesan Santri, Keluarga dan Sahabat Ust. Hasan Baharun tentang Beliau.
1.  Beliau Sangat Menghargai Nikmat: 
Kita harus menghargai dan tidak boleh menyia-nyiakan ni’mat Allah yang diberikan kita walaupun sekecil apapun. Beliau sangat membenci orang yang membuang makanan, bahkan minuman (air putih) sisa yang tidak habis di dalam gelas dilarang untuk dibuang, beliau berkata; biarkan barangkali diminum lagi di lain waktu karena kita tidak bisa menghitung berapa besar nikmat dalam tiap tetes air tersebut. Kalau tidak memungkinkan kita bisa menyiramkan ke tanaman agar bermanfaat terhadap tanaman tersebut. (Ustdzah Khodijah Al Hinduan)
Beliau tidak pernah marah yang membuat memukul santri secara langsung, kecuali pada saat ada seorang santri membuang sisa nasinya, lalu beliau memukul santri tersebut dan mengumpulkan semua santri seraya memerintahkan agar semua santri bersama-sama membaca istighfar.
2.  Beliau sangat perhatian dengan Tetangga:
Ustadz Hasan Baharun sangat perhatian dan mengutamakan tetangganya. Pada saat beliau masih berada di Bangil, mempunyai pohon mangga yang apabila berbuah beliau selalu membagi-bagikan buah yang sudah matang ke tetangga-tetangganya. Kalau dirasa tetangganya sudah kebagian semuanya baru sisa buahnya untuk beliau dan keluarganya. (Hb. Hud Al Hinduan)
Demikian juga setiap beliau mendapat ni’mat misalnya beliau diberi seseorang uang baik karena ceramah beliau atau mungkin orang suka rela memberikan hadiah, biasanya uang tersebut dibelikan daging dan dimasak kemudian mengundang tetangga-tetangganya untuk makan bersama. (Hb. Hud Al Hinduan)
3. Beliau sangat menghormati Tamu:
Perhatian dan penghormatan beliau terhadap tamu sudah sering kita dengarkan, karena setiap tamu yang berkunjung ke rumah atau ke kantor beliau selalu merasa paling dihormati dan disambut dengan hangat. Beliau selalu menuangkan sendiri minuman ke setiap gelas tamunya dan memberikan satu persatu ke mereka. Begitu juga beliau mengedarkan/menyodorkan toples atau piring tempat kue ke setiap tamu, dan sering beliau tidak sempat makan karena melayani dan menghormati tamu tersebut. Beliau tidak pernah membedakan status sosial tamunya dan semuanya merasa dihormati dan dekat dengan beliau. Diantara perhatiannya beliau terhadap tamu, beliau menyuruh pengurus yang dipercaya untuk membangunkan beliau kalau ada tamu. (Alfaqir)
4. Beliau menyangi binatang:
Kasih sayang Ustadz Hasan Baharun terhadap binatang tergambar dalam perhatian beliau terhadap kucing. Apabila beliau makan baik sendiri maupun bersama keluarga atau tamu, apabila ada kucing yang mendekat, maka diberi ikan agar tidak mengganggu. Kadang-kadang beliau mencampur sendiri ikan laut dengan nasi dan diberikan kepada kucing tersebut. Beliau sangat marah kalau melihat orang yang mengejar-ngejar kucing untuk dipukul. Dari sangat sayangnya beliau, kucing yang sering kencing di rumah beliau itupun tidak pernah dipukul, kalau terpaksa beliau harus memindahkan (membuang bahasa kita, tapi beliau tidak mau dengan sebutan itu) dipilihkan tempat yang memungkinkan untuk mendapatkan makan yang mencukupi seperti pasar, itupun setelah beliau kasih makan dengan kenyang. (alfaqir)
5. Kesamaan Derajat dalam Khidmah terhadap pondok:
Beliau sering menyampaikan kesamaan derajat dan pahala orang-orang mengabdi di pesantren, baik dari mudir, guru, santri, musaid, sopir dan tukang, semuanya mempunyai kedudukan sama. Bahkan beliau pernah berkata: “Saya tidak tahu mana lebih tinggi kedudukannya, saya (mudir) atau tukang, karena proses belajar mengajar tidak akan berjalan tanpa ada yang membangun gedung, tidak akan berjalan kalau tidak ada yang memasakkan santri, tidak akan berjalan kalau tidak ada sopir yang menjemput guru-guru dan seterusnya.”
Juga beliau pernah berkata di hadapan ribuan santrinya: “Kita tidak tau nanti di akhirat lebih mulia siapa ana (beliau) atau M. Rodi (sopir pribadinya), karena ana bisa berda’wah dengan bantuan (diantar) oleh dia, kita tidak tau mana yang Allah terima amal ana atau dia?”.
6.  Kesertaan pada Kegiatan Kampung:
Ustadz Hasan Baharun menghormati aturan dan kewajiban sebagai warga masyarakat. Bahkan beliau ikut menjaga keamanan lingkungan dalam SISKAMLING. Setiap giliran beliau selalu jaga sehingga lama-lama pengurus dan masyarakat merasa segan dengan beliau, karena kesibukan dan kedudukan beliau Ustadz yang dihormati masih rajin untuk menjaga keamana lingkungan bersama merasa. Mereka kemudian memohon untuk Ustadz Hasan untuk tidak lagi ikut piket jaga malam, namun beliau tetap aktif menjalankan kewajiban tersebut. Setelah masyarakat memaksa maka beliau bersedia berhenti dan menggantinya dengan memberikan roti dan kopi pada jadwal jaga beliau. (Hb. Hud Al Hinduan).
7. Keikhlasan Akan Membuahkan Bantuan Allah:
Modal untuk mendirikan sebuah lembaga pendidikan agama adalah keikhlasan muassisnya, demikian pesan beliau pada saat menyuruh seorang santri yang pernah mengabdi lama kepada beliau untuk mendirikan madrasah. Karena merasa selama di pondok lebih banyak bekerja untuk kepentingan pesantren dan masih sedikit ilmu yang didapatkan dari kelas atau wejangan-wejangan dari Ustadz Hasan Baharun, maka santri tersebut tidak sanggup karena tidak punya modal baik ilmu maupun biaya mendirikan madrasah. Dengan serius Ustadz Hasan menyampaikan: “Ikhlaslah dalam mendirikan madrasah dan Allah akan memberikan biayanya.” Dan alhamdulillah madrasahnya sekarang berkembang dan masyarakat sekitar menjadikan santri tersebut sebagai tokoh agama yang disegani. (Hb. Hud Al Hinduan).
8. Menghadiri Undangan:
Ustadz Hasan Baharun berusaha selalu mendatangi undangan dan tidak mengecewakan pengundangnya. Pernah suatu saat beliau khutbah Jum’ah di masjid Jami’ Bangil, begitu usai sholat Ustadz As’ad menemui beliau dan berharap untuk mampir ke rumahnya, beliaupun menyanggupinya dan langsung bersama-sama menuju ke rumah ustadz tersebut. Setelah selesai hajatnya beliau berkata: “Ini baru pertama kali saya keluar dari sholat jum’at di masjid jami’ ke rumah seseorang”, karena biasanya langsung pulang dan sibuk dengan urusan ma’hadnya. (Ust. As’ad)
9.  Mendahulukan Orang Lain:
Beliau mendidik anak-anak dan keluargnya untuk mendahulukan orang lain, misalnya apabila beliau mendapatkan hadiah makanan yang istimewa, maka dipanggil anak-anaknya dan ditanya;  “Bagaimana… makanana ini sebaiknya kita makan atau dikasihkan ke orang lain?”. Apabila anaknya menjawab sebaiknya dikasihkan ke orang lain maka beliau tersenyum bahagia karena merasa berhasil memberikan nasihat dalam hal ini. Namun apabila masih kepingin dimakan sendiri maka dinasihati lagi anak beliau tersebut.
10. Hubungan dan perhatian dengan santri/alumni:
Ta’alluq antara murid dan syaikhnya benar-benar dirasakan murid-murid ustadz Hasan. Pernah ustadz As’ad pada waktu liburan beliau bertamu ke rumah orang yang disegani di madura. Beliau disuguhi dan ditawari untuk merokok, karena segan maka beliau merokok untuk menyenangkan tuan rumah. Akhirnya pada malam hari beliau bermimpi didatangi Ustadz Hasan dan Ustadz  ‘Idrus Al Hinduan. Dalam mimpi tersebut beliau dimarahi, “Jangan di pondok aja ente mengikuti aturan……..”  (Ust. As’ad)
***
       Diantara bentuk perhatian beliau ke santrinya, pernah suatu waktu seorang alumni yang mempunyai anak perempuan yang kebetulan sudah lulus tingkat Sekolah Dasar. Dia bimbang, apakah sebaiknya anakanya ini melanjutkan ke SLTP atau mondok saja. Dalam kebimbangannya tersebut beliau bermimpi bertemu Ustadz Hasan dan disuruh memasukkan anaknya ke pondok: “Masukkan anakmu ke pondok.”.
11. Menyumbunyikan Keadaannya:
Pada saat beliau mengajar di pesantren pimpinan K.H.Yahya di Ganjaran gondanglegi, karena sudah menikah dan mempunyai putra maka beliau diberi fasilitas sebuah rumah yang belum ada perabotnya. Beliau berusaha mengisi perabotan sedikit demi sedikit misalnya almari dan alat-alat makan (piring dan sendok) walau terkadang harus dari hutang. Karena sangat terbatasnya, kalau ada tamu melebihi jumlah anggota keluarganya maka piring dan sendok tersebut tidak cukup dan harus pinjam ke rumah Kyai Yahya. Setelah selesai beliau kembalikan piring tersebut, Kyai Yahya bilang: “Tidak usah dikembalikan karena di sini masih banyak…pakai saja…”
Suatu saat ibunya datang dari madura untuk menjenguk keluarga cucu dan keluarga anaknya tersebut, kebetulan di rumah tidak ada beras, maka beliau menyuruh pinjam beras ke tetangga dan pesan agar jangan sampai ketahuan datangnya beras tersebut agar seakan-akan sudah ada di dalam rumah untuk menjaga hati ibunya. ……. (Hb. Hud Al Hinduan)
 12. Menghinakan diri demi Pondok
Demi urusan pesantren beliau rela menghinakan diri dan tidak merasa rendah karena hal itu. Pernah suatu saat beliau mencari sumbangan ke salah seorang yang terkenal kaya dan didampingi Sy. Abdullah Al Jufri. Setelah mengucapkan salam di pintu beberapa kali tidak ada respon, ustadz Hasan sabar menunggu bahkan sampai tertidur. Sy. Abdullah Al Jufri mengintip dan melihat tuan rumah dengan santai menonton televisi. Maka dengan keras ia menggedor pintu dan mengucapkan salam. Ustadz Hasan terkaget dan melarang dan menyuruhnya nunggu di mobil saja. Setelah tuan rumahnya keluar ustadz Hasan meminta maaf.
13. Tinggalkan Urusan terbesarmu untuk urusan terbesarmu
Beliau mendidik putra-putra beliau dan para pengurus pondok untuk mengutamakan kepentingan (urusan pondok di atas kepentingan dan urusan sendiri atau rumahtangganya. Diantaranya pernah pada saat tinggal satu hari waktu pernikahan Hb. Zain beliau menghadap ke Ustadz Hasan untuk izin ke Surabaya karena tinggal satu hari lagi hari perkawinan dan masih banyak yang belum disiapkan. Ustadz Hasan tidak memberikan izin bahkan menyuruh untuk menjemput seorang guru dengan mobil pickup dan disuruh nyetir sendiri. Ustadz Zain mengajukan lagi dan menyampaikan bahwa tinggal hari ini saja dan tidak ada waktu lagi. Dengan serius beliau berkata: “Kalau kamu tidak mau, saya akan keluar dari pondok”. Ustadz langsung ke umiknya dan mengadukan hal tersebut, ustadzah memberikan nasehat dan suruh mentaati perintah walidnya.
Ustadz Zain kembali menghadap dan menyatakan siap melaksanakan apa yang diperintahkan di saat itu Ustadz Hasan menyampaikan pesan : “Tinggalkan urusan pribadimu yang paling besar sekalipun demi melaksanakan urusan pondok yang terkecil".
14. Sifat-sifat Tauladan yang Lain
Beliau dalam mendidik santrinya beliau memperlakkan layaknya seorang ayah, bahkan lebih dari itu, sedikit dari sifat beliau yang ini terbukti dengan banyak hal, antara lain:
  • Memberi Spirit dan Motivasi kepada santri yang juara/rangking dengan memberi mereka hadiyah
  • Sering memberi dan membagi2 buah-buahan atau oleh2 kepada antrinya, dan beliau biasanya membeli buah-buhan sendiri ke pasar.
  • Makan bersama santri, bahkan saat di wetan alun beliau ikut antri mangambil nasi saat akan makan bersama santri, dan setelah selesai beliau mencuci piringnya sendiri di kran dan tidak mau bila ada santri yang akan mencucikannya.
15. Ijazah pada Musa’id Menjelang Wafat
Seminggu sebelum wafatnya beliau memberikan amalan ke Munzirin berupa shalawat dan tawasul ke wali-wali dan dibaca pada malam Jum’at dengan membakar dupa untuk menghadirkan ruh orang yang sudah meninggal.
Pada malam Jum’at Munzirin mengamalkannya di maktab alm. Ustadz Hasan, tiba-tiba munzirin melihat Ustadz Hasan duduk di kursi beliau seperti biasanya dan berbicara ke Munzirin. Ia lupa bahwa beliau sudah meninggal. Saat Ustadz hendak merangkul Munzirin, badan Ustadz Hasan tampak membesar, karena takut Munzirin lari ke masjid, sampai di masjid kelihatan lagi, ia lari lagi ke makam Ustadz Hasan, dan di sana ketemu lagi. Akhirnya Munzirin memutuskan balik ke maktab dan dilihatnya Ustadz Hasan duduk seperti semula dan berbicara lagi bahwa sisa minuman dan roti ini suruh dikasihkan ke anak-anak yang jaga. Munzirinpun mentaati perintah tersebut dan kembali lupa bahwa beliau sudah meninggal. Sisa minuman dan kue tersebut dikasihkan santri yang sedang jaga dan bilang kalau dari Uatdz Hasan. Anak-anak tersebut heran dan berkata: “Munzirin kamu sadar?”, namun sepertinya Munzirin tidak mendengarkan ucapan itu dan kembali ke maktab. Begitu melihat Abuya (Ustadz Hasan) tidak ada agi, baru sadar apa yang barusan terjadi. Diapun lagi ke teman-teman yang jaga dan menyampaikan bahwa tadi itu benar-benar dari Ustadz Hasan Baharun, mereka berebutan.

R.  Putra-putri Beliau
Beliau dikarunia 6 orang putra dan 2 orang putri, mereka adalah:
  1. Hb. Hamzah Baharun, domisili di Bali.
  2. Syarifah Lina Baharun, domisili di Bali.
  3. Hb. Muhammad Shodiq Baharun (Alumni Darul Mustofa Tarim), domisili di Sumenep.
  4. Hb. Ali Zainal Abidin Baharun (Alumni Sayyid Muhammad Al Maliki Makkah), menjadi Ketua Yayasan dan Pengasuh Pondok Pesantren Darullughah Wadda’wah.
  5. Hb. Segaf Baharun (Alumni Habib Zen Bin Sumaith Madinah), menjadi Rektor Institut Agama Islam Darullughah Wadda’wah dan membantu Ustadzah Khodijah Al Hinduan dalam membina Pondok Pesantren Darullughah Wadda’wah Putri.
  6. Hb. Ali Baharun (Alumni Habib Zen Bin Sumaith Madinah), membina Pondok Pesantren Darullughah Wadda’wah II dan III yang berada di Desa Pandean Kecamatan Rembang Pasuruan
  7. Hb. Husin Baharun (Alumni Habib Salim Asy Syatiri Yaman), membantu Hb. Ali Baharun dalam membina Pondok Pesantren Darullughah Wadda’wah II dan III yang berada di Desa Pandean Kecamatan Rembang Pasuruan
  8. Syarifah Ruqoyyah Baharun, wakil Pengasuh Pondok Pesantren Putri Darullughah Wadda’wah (Ustadzah Khodijah Al Hinduan), diantara peran Beliau: a. membentuk pengurus manthiqaoh untuk memudahkan pengawasan ketertiban, kebersihan dan kedisiplinan santriwati, b. selalu mengarahkan dan mengingatkan santri agar mengikuti dan mentaati peraturan, c. aktif mengajak para pengurus dan pengajar pondok putri untuk memikirkan perkembangan pesantren melalui ijtima’ dan diskusi antar pengurus, d. senantiasa memperhatikan kesejahteraan guru-guru, e. berusaha melalukan penggalangan dana untuk pengembangan pondok putri, f. membantu dan mewakili pengasuh putri dalam pengurusan perizinan santri.

S.  Sekilas Menjelang Wafat
Pada saat hari kewafatannya (Hari Senin), beliau menerima tamu Hb. Abdurrahman Bahlega Assegaf Pasuruan, Beliau panjang lebar menyampaikan tentang perpecahan umat yang terjadi pada saat itu, beliaupun menyampaikan keinginan untuk membuat -wadah- persatuan Ulama' dan Habaib.
Setelah tamu tersebut pulang, beliau memanggil munzirin dan minta pijat, beliau membuka gamis dan tidur menghadap kiblat dan mulai dipijat, beliau berpesan kalau meninggal nanti kamu jangan keluar dari pondok, nanti yang menggantikan saya anakku Zain. Tidak lama kemudian beliau menyempatkan menelepon seseorang. Kemudian menuang kopi susu, diminum sebagian dan sisanya dikasihkan munzirin, setelah itu membelah apel jadi dua, yang separoh dikasihkan padanya dan separonya dikasihkan Sy. Abdul Mutholib Al Qadri. Kemudian beliau kembali ke posisi semula dan dipijat lagi oleh Munzirin. Beliau berpesan lagi kalau meninggal Munzirin jangan keluar dari pondok seperti pesan di atas.
Saat itu beliau tidur menghadap kiblat, beberapa saat dipijat tiba-tiba beliau seperti terjatuh tanpa menggerakkan kakinya. Munzirin bingung dan berusaha membangunkannya, namun beliau tetap diam. Dengan cepat munzirin menghubungi Hb. Zain memakai handphone. Datanglah Hb. Zain. H. Segaf dan Ustadz. Ismail. Hb. Zain memanggil Misnu dengan mengendarai mobil krista dan dilarikan ke RSI Masyithoh di Bangil.
Sampai di sana, diperiksa oleh dokter, dan dokter tersebut diam tidak berani memberikan keputusan, kemudian memanggil dokter lain dan diperiksa lagi. Dokter tersebut menyampaikan kalau Ustadz Hasan sudah tiada, maka Ust. Zain, Ust. Segaf dan Ismail tidak sadarkan diri. Munzirin memanggil Misnu yang menunggu diluar untuk membantu mengangkat jenazah beliau ke Ambulance. Para pegunjung RSI Masyithoh yang kenal ikut ramai dan beritanya pun menyebar.

T.  Sepercik Wasiat, Pesan dan Petuah Beliau
  1. “Seorang Pengasuh Pondok Pesantren Bagaikan Induk Ayam yang sedang mengerami, bila induknya sering meninggalkan telorny maka telornya akan busuk dan tidak akan bisa menetaskan seekor anak ayam, begitu juga bila sang pengasuh sering keluar meninggalkan pondok maka santri-santrinya tidak akan berkualitas”.
  2. “Seorang Pengasuh atau Pendidik harus mempunyai 4 sifat, yaitu : Ikhlas, Sabar, Mendahulukan Kepentingan Lembaga ato Anak didiknya, dan menganggap mereka sebagai anak sendiri”
  3. “Tinggalkan urusan terbesarmu untuk urusan terkecil Pondok”

U.  Karya Tulis
Dalam waktu yang sangat padat dengan segala kesibukan mengajar dan berda’wah serta mengurus santri-santrinya siang malam ternyata beliau masih menyempatkan diri untuk menulis beberapa buku/kitab, antara lain :
1.  Kamus Bahasa Dunia / Majmu’aat Ashriyah
2.  Percakapan Bahasa Arab / Almuhawarotul Haditsah  Jilid I dan Jilid II. (dilengkapi dengan Kaset Tape)
3. Buku Praktis Ilmu Tajwid (dilengkapi dengan Kaset Tape)
4.  Kitab I’rob
5.  Pengantar Belajar Ilmu Nahwu (41 Kaidah Nahwu)
6. Kalimatul Af’al (kosakata kata kerja dan contoh pengunaannya)
7. Kalimatul Asma’ (kosakata benda dan contoh penggunaanya)
8. Sekumpulan Amalan Salaf (Dalilul Muslim; Kompas Seorang Muslim)
9.  dan lain-lain